Situs Judi Online IDNPLAY MEDAL POKER Iklan Forum Bokep | Forum Dewasa Agen Togel Singapore

Iklan Iklan Iklan

Cerita Panas Nafsu Maria Yang Tak Terbendung

Discussion in 'Cerita Dewasa' started by mayaak, Mar 15, 2019.

Tags:
  1. mayaak

    mayaak Active Member

    [​IMG]

    Cerita Panas Nafsu Maria Yang Tak Terbendung – Dia nampaknya gembira sangat. Akupun kunci pintu utama pejabat. Biasala� langkah berhati-hati, kalau2 nanti ada orang yang datang. Kamipun masuk ke dalam bilik staf. Di sini, ruangnya agak besar, ada sebuah meja dan bangku panjang. Di sini staf selalu lepak-lepak kalau tak ada kerja, sambil main karom, dam dan sebagainya. Ada sink serta paip air panas dan sejuknya sekali. Ada kipas siling dan tingkap yang selalu tertutup oleh langsir tebal.
    Tiba di dalam bilik, aku suruh dia telanjang. Mula2 dia malu2, namun aku terus memujuk.
    Kalau Mar tak nak telanjang depan abang, macam mana abang nak tunjukkan kelentit Mar?
    Malu laa�
    Ala, kita berdua saja kat sini, nak malu apa?
    Abis, abang ada�
    Ala, biasala, hari ni Mar telanjang depan abang, besok2 abang pulakla yang telanjang depan Mar, tunjukkan lelaki punya konek.
    Buat apa?
    Tak nak tengok lelaki punya ke? Free pulak tu
    Tentulaa orang mau�
    OK, sekarang Mar telanjang depan abang. Besok abang telanjang depan Mar.
    Janji?
    Janji, sungguh�
    Akhirnya, diapun tanggalkan pakaiannya, satu per satu. Sampai telanjang habis. Fuh, memang cantik body dia. Teteknya, perutnya, punggungnya� semuanya. Konek aku pun mulala berdenyut2 dalam seluar.
    Aku suruh dia duduk mengangkang atas meja, dirikan lutut. Aku duduk atas bangku, menghadap cipapnya. Hui, cantik sungguh cipapnya! Bulunya belum lebat, jarang dan keriting. Tundunnya tinggi macam pau cina. Bibir cipapnya macam bibir mulutnya juga, tersenyum padaku.
    Cantikla cipap Mar ni� pujiku.
    Hisy abang ni, orang malu la lama2 macam ni�
    Nak malu apa, abang tengok saja, bukannya Mar luak apa2
    Abis, abang tengok cipap Mar ni macam buaya lapar je�
    Tak da la� abang tengah cari kelentit Mar ni.
    Aku menyelak2 la bulu dia. Sebenarnya, aku sendiripun tak pasti, kelentit ni, letak dia tang mana. Aku agak2 saja. Aku pernah tengok gambar cipap close up dalam gambar lucah yang kawan aku tunjuk. Akupun biasa tengok VCD blue. Tapi bila masa real macam ni, lain pulak jadinya.
    Tadi aku acah2 saja. Konon2 tau. Tiba2 dia mau. Buka2 macam ni, akupun ambil kesempatanla� aku sendiripun dah naik syok. Batang konekku dalam seluar makin kuat pulak rasa berdenyut2nya.
    Mana dia? tanyanya, macam tak sabar, setelah dekat 10 minit aku mengusik2 cipapnya. Aku selak sana, cuit sini, siat tang sana, tilik itu, intai ini �
    Tunggu la kejap, abang tengah dok cari la ni�
    Lamanya, orang penatla duduk macam ni�
    Sekejap lagi, sabarla dulu� pujukku terus.
    Masa tula, aku baru teringat satu cerita yang pernah aku dengar, konon2 kelentit ni, paling jelas nampak, bila sesorang perempuan tu sedang stim atau ghairah. Jadi, apa yang aku perlu cari jalan ialah cara untuk bangkitkan ghairah si Maria ni. Bagaimana agaknya? Aku berfikir terus.
    Tiba2 aku dapat ilham!
    OK, sekarang abang tanya, waktu Mar gosok2 dalam bilik tadi, tang mana syok sekali? Cuba bagi tunjuk kat abang Joe�
    Kat sini� katanya sambil meraba-raba sudut atas cipapnya.
    Macamana cara gosok yang paling syok?
    Macam ni� dia terus memberikan kerjasama. Aku tiru cara gosokannya itu.
    Seronok tak, bila abang Joe yang buat?
    Hmmm� seronok, sedap lagi� aaaahhhh�
    Akupun menggosok terus, membelai terus. Dia memejamkan mata. Makin lama, aku dapati reaksinya semakin hebat. Ada masanya, punggungnya terangkat2 sambil mengeluh keras. Kadang2 dia mengerang panjang. Kadang2 dia tercungap2.
    Aku terus memerhatikan keadaan cipapnya yang comel itu. Bibirnya nampak semakin basah berkilat. Makin lembab dan semacam bau yang sedap timbul. Suatu keharuman yang semulajadi sedapnya.
    Dan, di bahagian sudut atas cipapnya pula, aku ternampak suatu biji yang semakin mengembang, merah�
    Kelentit dah nak nampak! seruku, perlahan.
    Mana? Nak tengok� dia dengan penuh minat memerhati cipapnya sendiri.
    Oohhh� yang itu ke kelentit? Sayang tak dapat tengok dekat-dekat
    Kesian, dia tak dapat tengok kelentit sendiri puas2. Aku terus menggosok2.
    Wah, sedapnya�
    Dia membiarkan aku terus membelai kelentitnya. Matanya kembali terpejam, tubuhnya semakin mengejang. Dia mengigit bibirnya sendiri. Macam orang sedang dalam kesakitan rupanya.

    Videonya

    Film Bokep

    Sumber
     

Share This Page